Tuesday, 29 November 2011

Tujuh perkara ganjil.


Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk menyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, "Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat."

Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi pabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" tanya pemuda itu. " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain," jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, " Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Sesungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,"

Pemuda itu menyambung lagi, " Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Apabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu." " Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda," balas ahli ibadah itu lagi.

Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah itu, " Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s. w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibu bapanya."

Golongan kelima, ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya," sambung pemuda itu. " Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda," jelas ahli ibadah tersebut.

" Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya," " Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya," jawab ahli ibadah tadi.

" Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?" tanya pemuda itu lagi. Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya."

Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah. Wallahua'lam..

Wednesday, 28 September 2011

Sekilas pedoman

Suatu hari, ketika anda berjalan keseorangan lewat malam, di sebuah tempat awam, sama ada di taman, padang, pantai, atau juga melewati lorong-lorong kedai dengan niat untuk mengambil ketenangan. Mungkin juga anda pergi ke surau atau masjid yang berdekatan dengan niat yang sama. 

Kemudian, ketika anda memandang ke langit, anda kagum, melihat keindahan bintang-bintang yang bersinar terang sambil mengucapkan 'Allahuakbar'. Mungkin sebelum ini anda bukanlah seseorang yang biasa melafazkan nama pencipta anda, tapi entah kenapa waktu itu anda tergerak untuk melafazkannya..

Ketika anda berjalan pulang ke rumah, tiba-tiba anda terdengar satu bunyi yang aneh.. Anda tercari-cari datangnya bunyi tersebut, kemudian di satu sudut, anda terlihat satu objek. Dengan perasaan ingin tahu, anda mendekati objek tersebut, dan kemudian anda terlihat....


Seorang anak kecil yang sempurna fizikalnya sedang dibaluti kain putih.. Mukanya yang putih gebu serta montel dengan matanya yang masih lagi tidak mampu dibuka, sedang menangis teresak-esak kerana inginkan susu ibunya.. Anda menyentuh tangannya yang sudah mula kesejukan dan dahinya yang sudah mula panas. 
Nauzubillah...

Jenis manusia apakah yang sanggup membuang insan yang sungguh indah ini. Tidakkah ia dapat merasa perasaan anak itu ketika sedang melihat orang yang sepatutnya menjaganya, memberinya makan minum selepas bertanggungjawab melahirkannya, tetapi meletakkan dirinya disebalik sampah sarap dan tandas.

Sekiranya bayi itu mampu berkata-kata ketika ia hampir dibuang..
Ibu yang kusayangi, nanti dah besar abang akan buat ibu bangga. Abang nak jaga ibu dan takkan buang ibu kat rumah orang tua. Nanti dah besar ibu duduk je kat rumah, abang akan kerja dapatkan banyak duit, lepas tu abang nak belikan ibu rumah baru. Kalau ibu sakit, abang jaga ibu sampai sembuh. Kalau ibu hampir nazak, abang janji abang akan bisikkan selawat di telinga ibu. Kalau ibu dah meninggal, abang akan sentiasa ziarah kubur ibu dan sentiasa doakan ibu senang di akhirat. Abang taknak ibu masuk neraka. Abang sayang ibu!.. Terima kasih ibu sebab dah lahirkan abg... 


Sedikit pedoman dan pengajaran yang kita dapat kongsi bersama..

diambil dan digubah sedikit dari http://www.akalemosi.com/

Tuesday, 20 September 2011


  • Selamat Datang Ke Blog Kelab Fasilitator DPP TM Universiti Utara Malaysia
  • Dapatkan segala maklumat yang berkenaan kelab dan  info-info yang berguna

Thursday, 21 April 2011

Program KMP 2011


 - ngah kumpul fasi, bas dh tunggu-

 - amboiii sempat lagi, bru sampai KMP-

- peserta KMP yg terlibat-


 -amboii, sempat lagi- sesi memperkenalkan diri....





 - Berkeyakinan tinggi-

 - perihatin-

 - semangat-

 - berkepimpinan-

 - Berdedikasi -

 - Membimbing-

 - Ketegasan-

- Kemesraan -


* semoga program ini menjadi kenangan diantara kita semua...& apa yg disampaikan kepada adik2 KMP menjadi titi untuk mencapai kecemerlangan dalam final xzem nanti....gd luck adik2
* tahniah..kepada semua yang terlibat..nt wat lg...k




KATA-KATA MUTIARA